Apr 23, 2018

#Sudut Kegemaran

Aku susun rapi barisan hati
Titipan simpanan untuk sang pencarian penuh teliti.
Mata terbundar-bundar
Meneroka kandungan hati
Kiriman pencinta tegar.

Ada pernah kita bertemu di suatu sudut
Sudut itu aku beri nama 'jatuh cinta'
Saja aku buat-buat belek buku
Buat sibuk.
Supaya kamu sedar perhatian aku itu, kamu.
Tapi sengaja tak aku tunjuk.
Tapi jarang-jarang sekali kita labuhkan sesama mata.
Sama-sama tahu, masa itu belum tiba.

Di sudut itu juga aku penasaran kamu lagi sibuk bercerita.
Riuh di corok redup, ketawa bagai nak gila.
Antara kita itu jaraknya tidak terlalu jauh
Tapi suara itu aku dengar, bergocak hati sikit lagi mahu luruh.

Entah apa ada dengan kamu, belum aku kenalpasti
Hadirnya kamu itu buat sedar, rasa cinta itu belum seharusnya mati.

Kalau sedar kamu teruja membaca ini,
Jadi benarlah rasa itu kita kongsi.
// Izyani Khairi

Mar 11, 2018

#Rentetan Cambahan Baik

Meringkuk kanan posisi badan,
Berbaring. Menung panjang.
Mengeluh perlahan.
Rangkaian sengal tulang belakang dan otak yang jelasnya beransur-ansur penat dan tenat.

Terlalu banyak sekali komitmen dia bimbit.
Terlalu nipis koceknya saku wang ringgit.
Diperah-perah kudratnya.
Lemas naik sempit.

Tiap malam difikir,
Ligat permainan tidur, bikin saluran otaknya mundar-mandir
Agak-agak mengantuk, ditenyeh mata.
Kiranya masih belum selesai pertikaian jiwa
Melayan pemberontakan halusinasi keperluan dan kemahuan.

Masih terlalu banyak yang belum dilunaskan
Masih terlalu banyak yang perlu disenaraikan
Tidak apa-apa.
Dia mahu adakan senyum senang
Bagi puas diolah buat cerita teladan masa mendatang.

Pujuk lagi, pujuk hati.
Simpanlah keluh penat
Sedang kamu tahu, dunia terang-terangan bukan hentian rawat&rehat.