Jan 12, 2018

#Journal- Baju yang terjatuh

Biasa bagi aku untuk satu dua moment, aku let go thoughts yang aku selalu wonder. Antaranya;-
Aku study, sama-sama dengan mereka yang skor. Tapi kenapa tetap aku yang tercorot?
Aku berjimat teruk-teruk dalam pada mereka yang lain sakan berbelanja. Tapi kenapa tetap aku yang paling sengkek?
Aku training sport yang aku main tiap-tiap petang. Tapi kenapa masih tak strive target place yang aku nak?
Aku dah bagi terbaik untuk orang-orang yang pernah aku sayang, tapi kenapa masih ada lagi yang khianat dan tinggalkan aku?

Berduyun-duyun lagi. Ini pun ada banyak lagi hutang thoughts yang tak aku laburkan.

Pagi tadi aku angkat kain baju lipat. Bertingkat-tingkat sampai kalau nak naik angkat, aku cuma ada ruang kecemasan balik tingkat kain terlipat. Slow and steady aku angkut. Aku gunakan about 80.9% of my energy untuk tampung kain baju yang ada atas tangan ni.
Sampai pertengahan tangga, masih ada 3-4 helai jatuh bersepah.

Berhenti sekejap. Sempatlah aku celakakan kain-kain yang jatuh tu. Tapi nak tak nak aku still kena keep going. Sebab yang berat atas tangan masih perlu diselamatkan.
Settle susun, aku patah balik.
Ambik 1-2 minit untuk perhatikan kain kain yang berterabur terbukak lipatan balik ni.

Till then aku realized, moment yang aku went through tadi tu, macam reflection to my life. Whereby things which I remain to not acknowledge kewujudannya, adalah rupanya benda yang tertinggal untuk melengkapkan segala usaha-usaha murni yang aku contribute dalam kehidupan aku.

Its like a wake up call for me; to ask me to STOP MENGELUH.
Definitely. Mana ada benda yang kejadian dia, Tuhan kasi smooth je untuk kau dapatkan. Kain kain yang jatuh tu ibarat benda yang selama ni aku tak nampak, aku boleh biarkan je dia. Yang buatkan segala usaha aku, jadi tak sempurna cantik macam apa yang aku plan at the first place.

Dah kutip kain baju jatuh tadi, sekarang barulah lengkap usaha aku tadi.

That things are; YAKIN, SABAR(NOT TO GIVE UP), MOST IMPORTANTLY; REDHA and DOA YANG BERTERUSAN.
I always keep on questioning every efforts yang dah aku buat. Does it matters? Nope. Those things above are matter. Tak sangka benda-benda major ni aku persiakan, kan?

What can I say is--
Astagfirullah for the keluhans yang dah aku keluarkan.
Thank you Allah. Alhamdulilah for all the things that I have right now.
Jom berusaha kuat lagi. Banyak lagi benda belum dilunaskan.
Keep going! Stop complaining :)
//Izyani Khairi

Jan 7, 2018

#Urat Tebal Itu Kini Sudah Makin Haus

Lihat cara dia amati bahan bacaan,
Matanya sudah semakin hari semakin dia kecilkan.
Bilang dia; mata sudah tua.
Sedang dulu yang teragung fungsinya
Tajam--
Koleksi membaham.

Lihat cara dia jinjit isi pasar tiap pagi Sabtu,
Kudratnya dah tak macam dulu.
Bilang dia; urat sudah kematu.
Sedang dulu hebat--
Pernah terusung bakul berisi batu.

Lihat cara dia siang ikan,
Momentum lanjutan tangan dia terlihat perlahan.
Bilang dia; tangan sudah lemah.
Sedang dulu pantang marah--
Laju diayun pelempang singgah.

Lihat cara dia bertilawah kandungan nasihat,
Hari ini dia mudah penat.
Makin berkurang, banyaknya mendiam.
Yang tinggal cuma saki-baki pendam.

Biarlah kini dia berteman,
Mana pergi adanya aku.
Tak apalah tidur aku terganggu.
Tak apalah aku batalkan janji temu.
Biarlah biarlah.
Sebabnya,
Aku cuma ada satu IBU.

Takkan aku biar Ibu sorang.
Kata Ibu-- badan dah terbiasa membanting tulang.
Biar aku ganti,
Sampai masanya aku balas bakti.

//Izyani Khairi