Nov 30, 2017

#Orked Untuk Mama

Petang itu,
Ada 1001 cerita dari setiap pelusuk kotak suara hati.
Siri layar kehidupan aku itu, banyaknya memerhati.
Tersusun koleksi setiap darinya.
Ada yang monyok, bilangnya kerja banyak.
Ada yang rungut, gila! Naik lagi harga minyak!
Ada yang syukur, berdiri teguh sebaik jasad rohani dihenyak.
Mencari berpinar, berlingkar mata
Sudahnya tertangkap kewujudan sebuah sifat yang tak dapat disangkal kesempurnaannya.
Manis drama ini, picit punat on!
Tanda setuju untuk diamati.

Petang itu,
Lenggok manis Abah menjadi.
Abah tak bilang sayang, ada cara lain dia tayang.
Dibilang Mama, nanti.
Tak lama lagi dia pulang.

Mungkin kali, Abah rindu senyum Mama
Akhir-akhir ini, kerut dahi pula jadi kegemarannya.
Tak sihat hirupan budaya ini,
Senyumnya sebaris, tiada simpulan hujung bibirnya.
Tak boleh jadi!
Petang itu,
Perlu sesuatu yang segar.
Tak mengapa andai kata tak nampak gigi,
Sekurangnya, ada nampak lesum pipit Mama kembali lagi.

Skala sisipan manisan Abah dalam cubaan bikin Mama happy saat ini,
berada di peringkat terunggul.
Dapat aku rasa, terlerai dada Mama yang sesak sugul.
Berbunga-bunga.
Agak sudah boleh bina sekontena taman.

Untuk Mama yang selalu ada susah senang Abah,
Yang jatuh Abah, tak sama-sama rebah,
Yang tumbang Abah, tak pula sampai ke lembah
Petang itu,
Tak kira apa likunya, senyuman Mama perlu kembali.
Menemukan semula garisan jujur si pembuli pipi.

Biar hari ini anak-anak lihat betapa mudanya Abah.
Bergaya tampan.
Masih sampai dekad ini, ada kejutan Abah titipkan.
Kegemaran Mama itu, Orked.
Bukan pula dahi yang berkerutan.

Petang itu,
ada Orked untuk Mama.
//Izyani Khairi

Nov 25, 2017

#Wiped out!

Menguap puas.
Makin cantik corak tidur akhir akhir ini, sempurna.
Mungkin kerana tiada lagi agas yang menyorotkan kronologinya.

Siapa bilang aku tak merasa malam yang mana;
Jenuh sesak kepala fikir
Bagaimana mahu cerita ini molek berwarna pelangi?
Mananya yang jelek, perlu digilap rapi?
Mananya lagi tak elok perlu ditolak tepi?
Mana yang kurang bau perlu ditambah pewangi?
Mana hilangnya sayang, dibiar terbuang begini?
Aku melalui malam malam neraka ini.
Pernah tak tertidur juga dibuatnya.

Ah sial.
Sia-sia beberapa tahun masa mudaku.
Ada patutnya aku habiskan sisanya pelihara minatku.
Biar jinak, digomol meresap dalam jiwa.

Seperti hari ini.
Cantiknya malam malam aku.
Tiada yang lebih baik daripada berhijrah dari segala drama rosak itu.
Beban terkemam itu, sudah aku bebaskan. Puas.
Ibarat proses pengasingan cakera padat lama.
Yang tercalar, taruh plastik hitam
Kasi abang lori angkat buat humban pusat kelam.

Aku yang hari ini, malam ini,
Adalah aku yang aku mahu.
Sudah aku jirus bahasa menghayati diri sendiri.
Cerpen rebah sudah diubah judulnya.
Malam siang aku tiada lagi kontrak mundur
Dan siapa sangka, konsep inilah yang aku perlukan.

//Izyani Khairi