May 27, 2018

#Lesum Pipit Lekuk Pipi Kiri

Random sekali kamu memarkir disini.
Kamu yang aku tenungkan balik bunyian selakan kertas
Hening sekali keadaan itu
Tapi nyaman sekali kamu untuk aku amatikan.

Ada hari yang sengaja aku layarkan soalan yang sudah aku tahu jawapannya.
Gara-gara mahu lihat senyum itu,
Pastinya kejadian yang manis sekali.
Mata kamu yang turut sama senyum tiap kali mulut yang mengukir,
Buat aku terbang,
Seperti tak mahu pulang.

Ah
Tekunnya kamu kalau lagi selia tugas.
Tenggelam timbul urat dahi.
Maaf kalau kekaguman aku menganggu hari-hari kamu.
Menjadi rutin aku kala ini untuk lihat kamu lapang seketika.
Jangan terlalu serius?
Lucu.

Gurau-senda yang kamu cipta sudah lali untuk buat hari aku senang.
Senario yang aku rindukan setiap hujung minggu.
Senyum sendiri bila sengaja aku ulang tayang;
Tambah melayang.

Khabarkan pada aku andai ada resah kamu peramkan.
Sedia sini untuk diperdengarkan
Andai saja kamu tahu, aku ini pendengar setia.
Jangan cuma disalah pakai.
Itu saja sudah memadai.

//Izyani Khairi

Apr 23, 2018

#Sudut Kegemaran

Aku susun rapi barisan hati
Titipan simpanan untuk sang pencarian penuh teliti.
Mata terbundar-bundar
Meneroka kandungan hati
Kiriman pencinta tegar.

Ada pernah kita bertemu di suatu sudut
Sudut itu aku beri nama 'jatuh cinta'
Saja aku buat-buat belek buku
Buat sibuk.
Supaya kamu sedar perhatian aku itu, kamu.
Tapi sengaja tak aku tunjuk.
Tapi jarang-jarang sekali kita labuhkan sesama mata.
Sama-sama tahu, masa itu belum tiba.

Di sudut itu juga aku penasaran kamu lagi sibuk bercerita.
Riuh di corok redup, ketawa bagai nak gila.
Antara kita itu jaraknya tidak terlalu jauh
Tapi suara itu aku dengar, bergocak hati sikit lagi mahu luruh.

Entah apa ada dengan kamu, belum aku kenalpasti
Hadirnya kamu itu buat sedar, rasa cinta itu belum seharusnya mati.

Kalau sedar kamu teruja membaca ini,
Jadi benarlah rasa itu kita kongsi.
// Izyani Khairi