Nov 3, 2017

#Sudut Syukur

Terungkai bernaskah-naskah manis dalam pelbagai edisi.
Ada yang dipaut, ada juga yang dijentik taruh tepi.
Harini, dia sedang menari bermuzikkan setiap koleksi jilid ceritanya.

Serasa sesuatu yang segar.
Penilaian perasaan yang belum pernah dipetik.
Bermotivasikan kudrat bersisa kais sipi.

Dia hari ini adalah sesuatu yang elok sekali dari pandangan mata biasa
Belum pula dijengah lewat dalaman;
Pasti seperti sepersalinan kulit baru.
Mungkin juga seperti pipit yang sesaat baru sahaja menetas.
Rapuh yang suci.

Untuk kamu yang hari ini masih tertatih,
Bagai bernafas dalam kepulan buih hangat
Aku titipkan
Bersedialah menerima pengalaman.
Kalau mereka pesan, pengalaman mematangkan
Pernah suatu tika
Aku ludah bahasa itu.
Aku bilang; kalau tak merasa selaput kasut buruk ini, jangan bersuara.
Tapi harini, kenyataan berisi itu;
Aku iyakan.

Sep 7, 2017

Cincin tikam

Benang pilihan kalian tu cantik. Terselimut lentik isi badannya kalau sedia fungsinya untuk membalut. Tiada cela dalam pandangan mata biasa.

Oh sayang.
mata aku punyai gimik.
Yang janggal-janggal, kontranya berlapis-lapis itu, mudah saja terkesan.
Silap jahit sikit, tahu dah dia. Hasil itu bukan asli.

Sudah-sudahlah memunafikkan bahasa setia. Lagi hal bersahabat--
Aku kenal mana tulen mananya yang tidak.
Kau, kerabat-kerabat taksub nama, pangkat juga jasa sekarang sudah perlahan-lahan boleh tempah sindiran aku. Pilih, lorong mana kalian mahu, aku singgah satu-persatu.
Tiada yang manis lagi dengan cerita dongeng kalian.
Berkarat. Konsep lama.
Bawak-bawaklah diri tu ke dunia nyata.
Mana ada fairytale lagi.
Eh! dunia ni kejam lah.
Berhenti bermimpi. Jaga hal sendiri.

Yang ada bersama aku hari ini, nasib baik sedia terima cincin belah rotan. Selimut kasar sekeras kain kafan. Sekurangnya kroni aku mudah. Tak serumit kalian.

Muka-muka di depan kita, semua plastik. Sampai masa dikitar balik semua. Pura-pura suka, pura-pura peduli, pura-pura senyum. Fake.
Selimut lama dibilang sutera. Cincin tikam dibilang emas permata.

Nampak suci, walhal realitinya; busuk hati.

//Izyani Khairi