Mar 11, 2018

#Rentetan Cambahan Baik

Meringkuk kanan posisi badan,
Berbaring. Menung panjang.
Mengeluh perlahan.
Rangkaian sengal tulang belakang dan otak yang jelasnya beransur-ansur penat dan tenat.

Terlalu banyak sekali komitmen dia bimbit.
Terlalu nipis koceknya saku wang ringgit.
Diperah-perah kudratnya.
Lemas naik sempit.

Tiap malam difikir,
Ligat permainan tidur, bikin saluran otaknya mundar-mandir
Agak-agak mengantuk, ditenyeh mata.
Kiranya masih belum selesai pertikaian jiwa
Melayan pemberontakan halusinasi keperluan dan kemahuan.

Masih terlalu banyak yang belum dilunaskan
Masih terlalu banyak yang perlu disenaraikan
Tidak apa-apa.
Dia mahu adakan senyum senang
Bagi puas diolah buat cerita teladan masa mendatang.

Pujuk lagi, pujuk hati.
Simpanlah keluh penat
Sedang kamu tahu, dunia terang-terangan bukan hentian rawat&rehat.



Mar 1, 2018

#Yang bukan untuk aku

Berdiri sebelah aku walau tidak kita sama tinggi
Duduk sebaris aku walau fokus kita sudah lari
Ketawakan jenaka aku walau isi lawaknya tidak pasti
Jengkelkan muka kamu, tiap kali aku bebel lagi.

Manis sekali untuk setiap lakaran senyuman itu
Yang aku perincikan setiap gerakan ukirannya
Kekal lah dia disitu. Di muka kamu.
Begitu indah sekali kejadiannya sehingga dirindukan aku.

Beraninya aku tinggalkan resah dan risau
Selesanya hati diselimutkan rasa ini
Hingga sudah hampir aku terlupa
Kamu bukan aku punya.
Datangnya rasa ini tiba-tiba
Yang sedaya-upaya sedang aku sorokkan.

//Izyani Khairi